Tim Gabungan Polrestabes Medan Bersama Pemko Tertibkan Pool Bus dan Mobil Penjual Paket Data Sembarangan

Tribratanews.sumut.polri.go.id – Tim gabungan Pemko Medan kembali melakukan penertiban terhadap loket bus Antar Kota  Antar Provinsi (AKAP) dan Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) yang masih beroperasi di sepanjang Jalan Sisingamangaraja Medan, Senin (22/4/2019). Selain tidak memiliki izin, keberadaan loket yang juga merangkap sebagai pool bus itu sangat mengganggu kelancaran arus lalu lintas sehingga mengurangi ketenangan dan kenyamanan masyarakat pengguna jalan.

Penertiban dilakukan oleh Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Medan dengan menurunkan 48 personel, diikuti oleh Satpol PP dengan 12 personel serta aparat samping seperti Denpom I/5 ( 2 personel), Pomal (1 personel), Satlantas Polrestabes Medan (12 personel) serta Satuan Samapta Polrestabes Medan (12 personel) , dimana kegiatan dilakukan mulai pukul 10.00 WIB.

Sebelum penertiban dilakukan, tim gabungan lebih dahulu menggelar apel gabungan di Pos Dishub Lapangan Merdeka Medan dipimpin Kadishub Iswar Lubis didampingi Kasatlantas Polrestabes Medan AKBP Juliani Prihatini. Selain loket bus, Iswar dalam arahannya juga menekankan parkir berlapis, parkir di atas trotoar, Pedagang Kaki Lima (PK5) serta penjual paket data yang menggunakan mobil menjadi objek penertiban.

“Penertiban ini kita lakukan dalam upaya  mengurai kemacetan, sebab keberadaan loket bus, parkir di atas trotoar, parkir berlapis, PK5  serta mobil penjual paket data menjadi pemicu kemacetan.  Untuk itu penertiban akan rutin kita lakukan guna memberikan efek jera,” kata Iswar. Usai memberikan arahan, Iswar selanjutnya membagi seluruh personel yang ada menjadi dua tim. Tim pertama ditugaskan melakukan penertiban melakukan penertiban di Jalan Sisingamangaraja, mulai depan Masjid Raya Al Mashun sampai persimpangan Jalan Tritura.  Sedangkan tim kedua melakukan penertiban di sepanjang Jalan Dr Mansyur.

Proses penertiban berjalan dengan lancar, tim gabungan langsung menertiban loket bus yang masih beroperasi. Di samping itu juga menertibkan kenderaan bermotor yang parkir berlapis maupun di atas trotoar. Selain penggembosan, tim gabungan juga menggembok ban depan mobil. Kemudian membongkar tenda milik PK5 maupun penjual paket yang berjualan di badan jalan serta menertibkan mobil penjual paket data.

Usai melakukan penertiban, Iswar kembali mengimbau kepada para pengusaha bus agar tidak membuka loket yang dijadikan pool di sepanjang Jalan Sisingamangaraja. Sebab, Pemko Medan telah menyediakan tempat di Terminal Terpadu Amplas.  Selain mengimbau, Iswar juga menegaskan akan menurunkan tim untuk melakukan pengawasan. “Apabila beroperasi, loket bus langsung kita tertibkan kembali!” tegasnya.

Begitu juga dengan PK5 dan pedagang paket data baik yang berjualan menggunakan mobil maupun tenda di badan jalan, Iswar minta tidak melakukannya lagi, sebab kehadiran mereka menjadi salah satu pemicu terjadinya kemecetan. “Apabila kedapatan berjualan kembali, kita akan tindak tegas!”  tukasnya. Iswar selanjutnya mengingatkan agar masyarakat menyadari bahwa jalan itu barang milik publik, dimana seluruh masyarakat punya  hak yang sama tapi khusus untuk lalu lintas, bukan tempat berjualan. “Silahkan lakukan aktivitas tanpa harus mengganggu hak orang lain dalam hal ini para pengguna jalan,” pungkasnya. (DYK)

Komentar Facebook